Biogenesis adalah — Teori, contoh dan ciri

Biogenesis adalah proses dasar makhluk hidup yang dihasilkan makhluk hidup lainnya. Contoh: Seekor laba-laba bertelur yang akan menetas lebih banyak laba-laba.

Biogenesis adalah prinsip yang menyatakan bahwa kehidupan hanya berasal dari kehidupan yang sudah ada sebelumnya (yang telah ada sebelumnya). Semua organisme berasal dari organisme dengan tipe yang sama dan tidak pernah dari materi anorganik. Jika kehidupan berasal dari materi anorganik, ia harus muncul dalam bentuk sel terorganisir, karena penelitian ilmiah telah menetapkan sel sebagai unit kehidupan mandiri yang paling sederhana dan terkecil.

Teori ini bertentangan dengan teori generasi spontan:

“La génération spontanée est une chimère” (“Generasi spontan adalah chimera” (Louis Pasteur).

Hasil empiris Pasteur (dan lainnya) dirangkum dalam frasa, Omne vivum ex vivo (atau Omne vivum ex ovo, dalam bahasa Latin “” Semua kehidupan keluar dari kehidupan “”). Juga dikenal sebagai “hukum biogenesis”. Mereka menunjukkan bahwa kehidupan tidak berasal secara spontan dari benda-benda tak hidup yang ada di antaranya.

Beberapa konsep yang ada dalam biogenesis adalah:

Evolusi, Mutasi, Kode Genetik, Metabolisme, Fotosintesis, Pernapasan, Siklus Karbon, Siklus Oksigen, Faktor Pembatas, Ekosistem

Teori biogenesis mengusulkan asal usul kehidupan berdasarkan makhluk hidup yang sudah ada sebelumnya. Ini menentang gagasan lama tentang generasi spontan, di mana organisme hidup dapat “dilahirkan” dari benda mati – termasuk lumpur, daging yang membusuk, dan bahkan pakaian kotor.

Gagasan pertama yang berkaitan dengan biogenesis mulai berkembang pada abad ke-17. Eksperimen paling penting yang mendukung teori biogenesis dirancang oleh Francesco Redi dan Louis Pasteur.

Dari mana organisme hidup berasal?

Tujuan utama biologi adalah studi kehidupan. Untuk alasan ini, salah satu yang paling menarik – dan tidak menarik – yang tidak diketahui oleh para ahli biologi adalah mengusulkan teori dan merumuskan hipotesis untuk mengungkapkan bagaimana asal mula fenomena ini terjadi.

Ada teori tak berujung yang berusaha untuk memecahkan teka-teki ini. Kami sekarang akan menjelaskan dua teori tentang asal usul kehidupan yang mendahului teori biogenesis, untuk mencapai perspektif historis tentang subjek.

Teori Penciptaan Khusus

Awalnya, hidup dianggap telah diciptakan oleh pencipta ilahi. Bentuk-bentuk yang diciptakan sempurna dan tidak berubah. Visi ini, yang semata-mata didasarkan pada pemikiran keagamaan, mulai berhenti meyakinkan para peneliti saat itu.

Teori abiogenesis

Kemudian, gagasan generasi spontan atau abiogenesis dikembangkan. Gagasan ini dipertahankan oleh para ilmuwan sejak zaman Yunani dan kemudian dimodifikasi hingga abad ke-19.

Sudah umum untuk berpikir bahwa kehidupan muncul dari benda yang tidak hidup. Dengan demikian, gagasan ini di mana kehidupan muncul dari benda mati disebut “generasi spontan.”

Di antara dalil-dalil teori yang paling mencolok adalah asal usul hewan seperti siput, ikan, dan amfibi dari lumpur. Luar biasa, bahkan diperkirakan tikus bisa berasal dari pakaian kotor, setelah meninggalkannya di luar selama sekitar tiga minggu.

Dengan kata lain, teori itu tidak terbatas pada asal usul kehidupan pada zaman kuno. Yang ini mencoba, sebagai tambahan, untuk menjelaskan asal usul makhluk organik saat ini mulai dari zat mati.

Biogenesis: teori dan ciri

Menurut teori biogenesis, kehidupan berasal dari bentuk kehidupan lain yang sudah ada.

Teori ini didukung oleh beberapa ilmuwan, di antaranya Francisco Redi, Louis Pasteur, Huxley dan Lazzaro Spallanzani; Semua peneliti ini menonjol karena kontribusi mereka yang sangat besar bagi ilmu biologi.

Namun, teori biogenesis mengasumsikan bahwa semua kehidupan muncul dari kehidupan. Jadi kita harus bertanya pada diri sendiri, dari mana datangnya bentuk kehidupan pertama itu atau bagaimana itu berasal?

Untuk mencapai argumen yang lemah – dan melingkar – ini kita harus beralih ke teori tentang bagaimana kehidupan muncul. Pertanyaan ini diselesaikan oleh beberapa penyelidik, termasuk A.I Oparin dan J.B.S Haldane. Pertama-tama kita akan membahas eksperimen yang berhasil mendukung biogenesis dan kemudian kembali ke pertanyaan ini.

Eksperimen yang mendukung teori biogenesis

Eksperimen yang mendukung generasi spontan tidak peduli dengan mensterilkan bahan yang digunakan atau menjaga wadah di mana percobaan dilakukan tertutup.

Karena itu, lalat atau hewan lain (tikus, misalnya) datang dan bertelur, yang secara keliru ditafsirkan sebagai generasi kehidupan spontan. Para peneliti ini mengira mereka menyaksikan generasi makhluk hidup organik dari benda mati.

Di antara eksperimen paling menonjol yang berhasil mendiskreditkan abiogenesis adalah kontribusi Francesco Redi dan Louis Pasteur.

Percobaan Francesco Redi

Francesco Redi adalah seorang dokter dari Italia yang ingin tahu tentang generasi kehidupan spontan. Untuk tidak menyetujui keyakinan ini, Redi menyusun serangkaian pengalaman terkontrol untuk menunjukkan bahwa kehidupan hanya dapat muncul dari kehidupan yang sudah ada.

Desain eksperimental termasuk serangkaian guci dengan potongan-potongan daging di dalamnya dan disegel dengan kain kasa. Peran kain kasa adalah untuk memungkinkan udara masuk, tidak termasuk serangga yang bisa masuk dan menyimpan telur mereka.

Memang, tidak ada bukti binatang yang ditemukan di toples yang ditutup kain kasa dan telur lalat yang terperangkap di permukaan kasa. Namun, untuk pendukung generasi spontan, bukti ini tidak cukup untuk mengesampingkannya – sampai kedatangan Pasteur.

Eksperimen Louis Pasteur

Salah satu eksperimen paling terkenal dirancang oleh Louis Pasteur pada pertengahan abad ke-19, yang berhasil menghilangkan konsep generasi spontan sepenuhnya. Bukti-bukti ini berhasil meyakinkan para peneliti bahwa semua kehidupan berasal dari makhluk hidup lain yang sudah ada sebelumnya dan mendukung teori biogenesis.

Eksperimen yang cerdik menggunakan botol gooseneck. Ketika kita naik ke leher labu “S”, itu menjadi semakin sempit.

Dalam setiap labu ini, Pasteur memasukkan kaldu nutrisi dalam jumlah yang sama. Isi dipanaskan sampai mendidih untuk mencapai eliminasi mikroorganisme yang ada di sana.

Hasil: akhir generasi spontan

Seiring waktu, tidak ada organisme yang dilaporkan di labu. Pasteur memotong tabung di salah satu labu dan dengan cepat memulai proses pembusukan, mencemari dirinya dengan mikroorganisme dari lingkungan sekitarnya.

Dengan demikian, dapat dibuktikan dengan bukti konklusif, terima kasih kepada Redi dan akhirnya ke Pasteur, bahwa kehidupan berasal dari kehidupan, sebuah prinsip yang dirangkum dalam ungkapan Latin yang terkenal: Omne vivum ex vivo (“semua kehidupan berasal dari kehidupan”).

Tapi dari mana asal mula makhluk hidup pertama?

Mari kita kembali ke pertanyaan awal kita. Hari ini diketahui secara luas bahwa organisme hidup hanya berasal dari organisme lain – misalnya, Anda berasal dari ibu Anda dan hewan peliharaan Anda, juga, lahir dari ibu mereka masing-masing.

Tapi mari kita bawa masalah itu kembali ke lingkungan primitif di mana awal kehidupan terjadi. “Sesuatu” pasti memunculkan makhluk hidup pertama atau pertama.

Saat ini, para ahli biologi mendukung hipotesis bahwa kehidupan di bumi berkembang dari zat tidak hidup yang membentuk agregat molekuler. Agregat ini berhasil meniru secara memadai dan mengembangkan metabolisme – karakteristik luar biasa dari makhluk yang kita anggap “hidup”.

Namun, kami telah mengajukan bukti bahwa makhluk hidup tidak dapat muncul dari benda mati. Jadi bagaimana kita menyelesaikan paradoks yang tampak ini?

Atmosfer primitif bumi sangat berbeda dari sekarang. Konsentrasi oksigen sangat rendah, ada petir, aktivitas gunung berapi, pengeboman meteor konstan, dan kedatangan radiasi ultraviolet lebih intens.

Di bawah kondisi-kondisi ini evolusi kimia dapat terjadi yang, setelah periode waktu yang signifikan, mengarah pada bentuk kehidupan pertama.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *